Kenapa oh Kenapa? Kenapa saya tanya kenapa?

Hallo apa kabar semuaa? *sok asik* Tumbenan saya bisa posting malem-malem, ya mumpung libur, bro. #curi-curi kesempatan disela tugas menumpuk -__-"

Hari ini saya banyak bertanya-tanya, kenapa? Kenapa? Kenapa saya kenapa? Oke, inilah beberapa pertanyaan kenapa saya...

1. Kenapa kalo libur pengen sekolah, kalo sekolah pengen libur.
Kenapa? Kenapa ini semua terjadi? Kenapa kalo sekolah minta libur, kalo libur minta sekolah? Apalagi kalo liburan cuma mendekam di rumah, terus kalo sekolah mendekam terus di sekolah *eh. Itu perasaan anak sekolah banget, just admit it. Bener kan? Kenapa coba kaya gitu? Apa karena manusia itu cepat bosan? Jadi adakah solusinya? Mungkin kita harus ke sekolah tapi di sekolah liburan *eh gimana caranya?* Tapi setelah dipikir-pikir, mungkin itu faktor dari manusia yang kurang bersyukur. Udah dikasih libur, minta sekolah, udah dikasih sekolah minta libur. Harusnya kita bersyukur, dikasih sekolah sama libur. Coba liat diluar sana, orang-orang yang gak bisa sekolah dan gak bisa libur. Banyak yang pengen sekolah kaya kita, tapi sayangnya mereka gak bisa. Beruntunglah kita masih yang dikasih kesempatan sekolah dan libur. Bersyukur itu membuat kita tenang dan senang loh! Just be grateful of what u get!  *it's a worth lesson  for me :)


2. Kenapa kalo kita main sukanya kelompokan?
Kenapa? Kenapa? Kenapa kaya gini? Coba deh liat anak-anak kecil yang main diluar. Setelah saya perhatiin, kalo yang TK atau SD biasanya masih suka main bareng, tapi pas SMP biasanya agak ngelompok-ngelompok gitu. Kenapa gitu ya? Terkadang saya juga bingung, kenapa kelompokan? Bukannya temenan gak boleh milih-milih? Akhirnya terjawab sudah pertanyaan ini dengan perundingan renville  dengan beberapa kepala negara. Sepertinya, menurut pengamatan dan pengalaman pribadi serta pendapat orang-orang, memang sebenernya temenan gak boleh milih-milih. Terus kenapa bisa kelompokan? Nah kalo itu mungkin ada kesamaan minat, bakat, hobi, dsb. Kalo orang yang satu dengan yang lain memiliki kesamaan terhadap sesuatu, lebih nyambung dong ngomongnya. Lagipula, kalo temenan biasa (gak deket-deket amat) emang gak boleh milih-milih, tapi kalo soal sahabat atau teman dekat boleh dong milih-milih yang nempel dihati dan yang membuat kita nyaman.

3. Kenapa Aurel cepet banget move on?
Kenapa dia cepet banget move on? Kenapa oh kenapa? Apa dia cuma sok tegar? Kenapa rel, kenapa? Pertanyaan ini, belum kejawab. *kepo mode: on*

4. Kenapa akhir-akhir ini banyak angin kenceng?
Ya itu karena cuaca buruk bro, u know. Lagi climate change sepertinya sodara-sodara. Kata BMG sih, cuaca kaya gini bisa sampe awal april. Just hope for the best...

5. Kenapa 9gag, na9a jadi kaya mainstream?
Awalnya saya gak tau apa itu 9gag, na9a dsb. Akhirnya setelah browing-brownies  , baru deh tau ada situs macam begituan. Kenapa bisa mainstream? Hipotesis saya : kedua situs tersebut lucu dan bisa bikin ngakak trus unik  Apalagi kita juga bisa berpartisipasi dalam mengisi web tersebut. Ikut andil lah dalam membuat orang tertawa. Di situs itu, banyak orang kreatif nan lucu yang menumpahkan ide-ide mereka.

6. Kenapa saya kenapa?
Pertanyaan ini belum bisa terpecahkan. Semoga Conan atau Holmes mau memecahkan kasus ini. Just hope for it.  #skip

Itulah pertanyaan kenapa saya beberapa saat yang lalu dan yang kebanyakan dijawab oleh saya sendiri -___'. Terus apa guna lau nanya-nanya? Kenapa lau posting beginian? Buat apa? Membunuh rasa bosan. Oke, fine maaf postingan kali ini aneh sekali memang. Yasudahlah dibuang sayang. *tiup sebu*


Comments

Popular Posts